Ungkapan ‘ Kamu Adalah Apa yang Kamu Makan’ Terbukti Ilmiah

Pernah mendengar istilah kamu adalah apa yang kamu makan? ternyata istilah ini terbukti secara ilmiah benar. Selain membuktikan bahwa kamu adalah apa yang kamu makan, ternyata penelitian ini juga menyanggah ungkapan kamu adalah cerminan tempat kamu berada.

Dimulai dari studi genetika selama 20 tahun terakhir telah secara luas yang menunjukkan bagaimana, di seluruh populasi manusia di seluruh dunia, sebagian besar perbedaan genetik ditemui pada individu daripada pada tingkat populasi. Dua manusia acak dari satu kelompok memang cenderung lebih berbeda secara genetik satu sama lain daripada rata-rata dua populasi manusia yang berbeda.

Ungkapan ' Kamu Adalah Apa yang Kamu Makan' Terbukti Ilmiah

Dalam sebuah artikel yang baru-baru ini diterbitkan tentang PNAS dari Universitas Tartu, Turin, Trieste dan Padova, penulis menyelidiki masalah tersebut dengan mengambil pilihan makanan sebagai proksi untuk membuktikan perbedaan genetik tersebut dengan memeriksa preferensi makanan terhadap 79 makanan berbeda dalam enam populasi di sepanjang Jalur Sutra yang bersejarah. Jalur Sutra ini adalah jalur perdagangan yang membentang di hampir seluruh Asia Tengah.

“Kami menemukan bahwa preferensi untuk makanan tertentu bersifat informatif tentang preferensi makanan lain, atau dengan kata lain, kesukaan makanan dapat digabungkan untuk mengumpulkan sejumlah ‘tanda tangan makanan’,” kata Prof. Luca Pagani, penulis senior studi.

Tanda tangan atau profil makanan ini tidak khas untuk desa atau negara tertentu. Oleh sebab itu, tanda makanan yang diidentifikasi dikaitkan dengan fitur lain dari individu yang ditanyai seperti usia, jenis kelamin biologis, dan pilihan budaya lainnya.

Baca Juga :

Jumlah informasi makanan yang dapat dikaitkan para peneliti dengan negara asal hanya 20%, yang besar jika dibandingkan dengan rekan genetiknya (1%) tetapi masih belum cukup untuk menjelaskan pola yang diamati, meskipun jaraknya ribuan kilometer memisahkan individu yang diselidiki.

Karena perbedaan susunan genetik dan preferensi makanan antar negara dapat diterjemahkan ke dalam jarak “genetik” dan “makanan”, ini diplot pada peta geografis untuk dibandingkan dengan jarak geografis sebenarnya antara lokasi pengambilan sampel. Peta yang muncul menunjukkan budaya hanya sedikit lebih sebanding dengan geografi daripada genetika untuk kelompok yang dianalisis, konsisten dengan apa yang muncul dari hasil lainnya.

“Tidak peduli di mana Anda tinggal atau di mana Anda dilahirkan, ternyata pemilihan makanan setiap individu lebih bergantung pada jenis kelamin dan usia serta fitur budaya lainnya,” pungkas Dr. Serena Aneli, penulis pertama studi tersebut. Jadi pemilihan makanan tertentu ini akan mengindikasikan jenis kelamin apa dan usia berapa orang yang mengonsumsi makanan tersebut.

Terima kasih telah membaca artikel

Ungkapan ‘ Kamu Adalah Apa yang Kamu Makan’ Terbukti Ilmiah