Siapa yang Lebih Beresiko Terhadap virus Corona?

Informasi Menarik – Sudah ada 2.510.159 kasus virus Corona di seluruh dunia hingga saat ini. Beberapa dari mereka berusia 20-an, 30-an, dan 40-an. Sejumlah ada di tahun-tahun senior mereka. Lainnya adalah bayi dan anak-anak. Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, tidak ada yang dibebaskan darinya. Tapi tahukah Anda para ahli mengatakan orang-orang tertentu lebih beresiko terhadap virus tersebut?

Manula

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mendukung penelitian yang menjelaskan betapa berisiko bagi para manula untuk terinfeksi virus Corona. Menurut WHO, untuk orang yang berusia 80 tahun ke atas, sekitar 15 persen telah meninggal. Mereka yang berusia 70-an, sekitar 8 persen. Untuk manula berusia antara 60 dan 69 sebanyak 3,7 persen, seperti yang dilaporkan oleh Consumer Reports.

Michael Hochman, Direktur Pusat Keluarga Gehr untuk Ilmu Sistem Kesehatan dan Inovasi di Kedokteran Keck USC di Los Angeles. Hochman mengatakan: “Kami tahu sistem kekebalan tubuh berubah seiring bertambahnya usia. Membuatnya lebih sulit bagi Anda untuk melawan penyakit dan infeksi, bahkan jika Anda cukup sehat”.

Orang yang Memiliki Histori Penyakit Kronis

“Ketika Anda memiliki kondisi kronis yang mendasarinya, itu dapat membuat tubuh Anda lebih sulit untuk menangkis dan pulih dari infeksi”, tambah Hochman. Situasi ini membuat lebih sulit bagi mereka yang menderita diabetes, penyakit kardiovaskular, hipertensi, dan penyakit kronis lainnya untuk melawan virus corona. Dan ini dapat membahayakan jiwa mereka tanpa memandang usia mereka.



Wanita Hamil

Masih ada informasi yang tidak memadai ketika datang ke dampak terhadap wanita hamil. Kemungkinan peningkatan risikonya atau bahaya untuk kemungkinan gejala parah setelah terinfeksi. Karena tidak cukup data, para ahli menyarankan wanita hamil untuk mengambil tindakan pencegahan ekstra ketika datang untuk melindungi diri dari virus.

Di Inggris, wanita hamil dinyatakan rentan terhadap virus. Keputusan pemerintah semata-mata didasarkan pada pengalaman masa lalu. Yang menunjukkan bagaimana wanita hamil dapat berisiko terkena infeksi virus lainnya.

Orang yang Merokok

Merokok dapat menyebabkan dampak negatif pada tubuh. Selain menyebabkan berbagai penyakit serius seperti kanker dan emfisema, merokok dapat membuka jalan bagi orang untuk menjadi lebih berisiko terhadap virus. Dan akhirnya, menderita lebih buruk karenanya. Situasi ini mendorong para ahli untuk menginspirasi lebih banyak orang untuk berhenti merokok sekarang. Meskipun itu pasti sulit, namun perokok terlihat lebih beresiko terhadap virus Corona.