Demo Protes Pembatasan Saat Pandemi Corona di Berlin, 45 Polisi Terluka

Berlin

Puluhan ribu massa melakukan unjuk rasa di Berlin, Jerman sepanjang Sabtu dan Minggu waktu setempat. Sekitar 45 petugas kepolisian terluka saat mengamankan demonstrasi yang memprotes pembatasan saat pandemi Corona.

Dilansir AFP, Minggu (2/8/2020), sebanyak 133 orang ditangkap selama protes yang pada Sabtu (1/8) waktu setempat. Demo besar-besaran terhadap pembatasan juga kembali terjadi pada Minggu dengan jumlah massa yang lebih sedikit.

Penangkapan itu dilakukan atas pelanggaran termasuk mereka yang melakukan perlawanan terhadap polisi. Serta pelanggaran aksi damai dan penggunaan simbol-simbol inkonstitusional. Polisi mengatakan sebanyak 3 orang petugas kepolisian memerlukan perawatan di rumah sakit setempat.

Sekitar 20.000 orang ikut dalam demonstrasi bertajuk ‘hari kebebasan’. Mayoritas demonstran menggunakan masker dan mengikuti persyaratan menjaga jarak sekitar 1,5 meter.

Massa yang terdiri dari kelompok kiri dan kanan serta kelompok teori konspirasi berteriak “Kami adalah gelombang kedua” saat mereka berkumpul di Gerbang Branderburg, mereka menuntut “perlawanan” dan merujuk pandemi ini pada “teori konspirasi terbesar”.

Polisi mulai membubarkan kerumunan pada sore hari, tetapi ratusan pengunjuk rasa tetap bertahan di Gerbang Brandenburg hingga larut malam.

Polisi juga telah melakukan proses hukum terhadap demonstran yang tidak mengikuti protokol kesehatan.

Dalam demonstrasi anti-fasis terpisah di distrik Neukoelln selatan, pengunjuk rasa melemparkan batu ke arah petugas kepolisian. Mereka juga melepaskan kembang api dan merusak dua kendaraan polisi dan kantor partai setempat.

Terima kasih telah membaca artikel

Demo Protes Pembatasan Saat Pandemi Corona di Berlin, 45 Polisi Terluka